JakOnline Supporting PERSIJA Through Cyber World

Sedih Bet… (Jum’at Kelabu Jakmania)

DAVID

JakOnline – Persija bukan milik satu orang bukan milik satu tribun. Orang yang cuma bisa nonton didepan tipi juga berhak mencintai klub kebanggaan Ibu Kota ntu. Ayah Ibu dan Anak-anaknye yang masih balita juga berhak datang ke stadion dan menikmati pertandingan dengan aman dan nyaman. Jadi jangan pernah ngerasa paling memiliki dan cinta Persija dengan bertindak berlebihan dan merugikan banyak pihak. Karna cinta dan sayang berarti menjaga bukan merusak.

“Asik ada waktu dan bisa berangkat ke Stadion. Cari hiburan ngilangin penat dan nyanyi-nyanyi dukung klub kesayangan.” Kira-kira begitu dah harapan dan ekspektasi gue nonton langsung Persija di Gelora Bung Karno Senayan. Maklum udeh jarang bisa ke stadion lantaran kesibukan yang mengular, jiah mengular. Macet kali ah. Terakhir pas lawan Semen Padang dan Persela Lamongan. Kebayang dong senengnye perasaan gue pas bisa berangkat dan dukung langsung Persija dari deket.

Parkir mobil di fx terus janjian sama Kojek Rap Betawi jalan bareng ke stadion. Sebelumnye udeh nitip tiket sama temen sesama Jakmania, dapet terus masuk dah tuh lewat pintu X dan kebagian di sektor 20. Yahhh agak telat nih, udah mulai main ternyata. Kaga sempet liat koreo Bidang Acara dah yang kasih ucapan selamat ulang tahun Jakarta 489. Singkat cerita babak pertama berjalan lancar dan skor masih imbang 0-0. Situasi tribun gue cukup kondusif walau ada beberapa kali bunyi petasan. Lemparan botol air ke arah petugas polisi juga sempet terjadi tapi masih selow lah, mungkin ntu polisi lagi ulang tahun kali jadi dilempar air. Walau istilah gue “masih selow” tapi sungguh bukan pemandangan kaya gini yang pengen gue liat di GBK. Kombinasi suara petasan dan lemparan ke arah petugas sukses bikin moodgue nikmatin pertandingan terjun ke level bete campur waswas. Hmmm feeling gue kaga enak nih.

Bener aje pas jeda babak pertama terjadi kerusuhan di sektor 17. Yang keliatan di tribun cuman orang pade buyar keluar pintu, bahkan ada seorang bapak yang bawa anak kecil terpaksa lompat pagar demi melindungi anaknye. Terus tau-tau ada asep yang bikin pedih mata. Pikir gue “ah paling ada yang geber-geber kenalpot RX King nih diluar. Sok bet mantep luh!!!” eh taunye ada yang nyeletuk “wah gas air mata nih”, terus banyak yang nutup mulut dengan mata berkaca-kaca. Gue coba positive thinking, “hmmm siape nih yang ngadain muhasabah di stadion? Perasaan UN udah kelar. Ini anak orang pade nangis.” Eh kaga lama mata gue yang pedes, sesek terus pengen nangis. Sunggung terlalu ternyata bener gas air mata.

Kenapa aparat melemparkan gas air mata? Padahal sepenglihatan gue situasi masih wajar. Terburu-buru kah? Atau ada provokasi? Hal ini yang luput dari pandangan gue.

Pindah lah gue bareng temen-temen ke sektor 22 tepat diatas suporter tamu Singamania. Suasana dimari lebih kondusif, adem ayem. Walau pemandangan di sektor 19-20 masih kaga enak diliat. Ada dugaan tindakan overreaktif antara Jakmania di sektor 19-20 dan petugas polisi diseitar situ dipicu kemarahan Jakmania akan belum tuntasnye kasus kematian salah satu rekan sesamanye yakni Almarhum Fahreza yang diduga dianiaya oleh oknum aparat dipertandingan melawan Persela Lamongan di GBK lalu. Aduh,,, prihatin dan sedih banget sih gue sama kisah ini. Semoga cepat tuntas usut tuntas dan memberikan keadilan bagi banyak pihak terutama keluarga korban dan Jakmania yang merasa memiliki Almarhum Fahreza sebagai bagian dari mereka. Bagian dari Kami Suporter Setia Persija Jakarta.

Terlepas dari kasus tersebut, menurut gue tindakan “lebay” di sektor 19-20 kaga bisa dibenarkan. Kalaupun mau protes sungguh bukan tempat dan waktu yang tepat. Karna bukan solusi yang didapat, malah justru memperkeruh suasana dan mengganggu jalannye pertandingan. Masalah pelanggaran hukum harus deselesaikan dengan cara hukum, bukan malah membalas dengan melanggar hukum juga. Catatan juga buat oknum aparat penegak hukum, kalo ada anggotanye yang bertindak negatif ya kudu ditindak tegas juga. Jangan saling melindungi dan tutup mulut. ehhh

Kembali ke stadion, babak kedua berjalan dengan aksi saling serang antara Persija dan Sriwijaya FC. Keliatan lini depan Persija lebih agresif, alhasil kita mendapatkan hadiahpinalty yang dieksekusi langsung oleh Mas Bepe. Sayangnye Mas Bepe gagal membawa Persija unggul dan mengembalikan moodpositif Jakmania. Ya gitulah beban eksekutor tendangan pinalty, sekelas CR7 aje bisa gagal. Sabar ye Mas Kapten, laen kali kalo ragu kasih kesempatan ke pemain lain aje. Kalo pade nolak juga kasih wasit biar dia yang nendang, jadi pas kaga masuk kite bisa teriak “Wasit Goblok” dengan alasan yang masuk akal. Masih belom move on dari kegagalan pinalti Bepe, tiba-tiba serangan balik Sriwijaya FC lewat hadiah freekick mampu membuatnye unggul 1-0 atas Persija. Nah ini yang bikin suasana makin gerah, ditambah lagi keputusan wasit yang kurang memuaskan dimata Jakmania dan kelakuan salah satu official team Sriwijaya FC yang dianggap provokatif didepan tribun VIP Barat. Ibarat kate api disiram bensin, hiu dikasih darah, chat dari pacar diread doang. Meledak ledak dah tuh emosi beberapa Jakmania. Nongol dah tuh Flare ame sahabat-sahabatnye bom asap dan kembang api. Masih konsisten dari sektor 19-20. Berbanding terbalik dengan situasi yang gue liat di tribun Jakmania Bidang Acara dan Curva Nord yang seperti biasa menunjukan sportifitasnye dengan terus bernyanyi dan meneriakan “Macan Bangun”. Respect banget dah sama Jakmania yang fokus dukung Macan Kemayoran dan kaga mudah terprovokasi. Tetap junjung tinggi sportifitas ye Jak.

Ngeliat kekacauan di sektor 19-20 pusing dah tuh Panitia Penyelenggara, cuap-cuap ngingetin buat matiin flare, sampe wasit harus nunda pertadingan. Masuk dah tuh 1 oknum suporter lari-lari kedalem lapangan. Diikuti beberapa oknum lain yang merangsek ke pinggir lapangan. Makin berantakan dah pertandingan.

Saat itu semua terjadi, gue memutuskan untuk pulang lebih dulu. Lantaran gue punya prinsip kalo nonton bola langsung “Ketika pertandingan sepakbola berubah jadi adegan bakar-bakaran dan sudah tidak enak dinikmati. Kemudian suasana di tribun sudah tidak kondusif. Gue lebih baik keluar untuk menghindari kejadian yang lebih buruk.” Tentu hitung-hitungan sinyal bahaya seseorang beda-beda. Tapi buat gue yang udah kaga remaja lagi situasi yang terjadi saat itu cukup buat gue memilih pulang meninggalkan stadion lebih dulu. Ditambah lagi gue parkir mobil agak jauh di fx mall, sebelum jalanan kusut gue cabut dah. Bukan kaga sayang bukan kaga cinte. Keamanan, kenyamanan, dan keselamatan diri lebih diatas segalanye. Mudah-mudahan ini yang bisa disadari suporter kite untuk bisa menahan diri dan tau kapan harus maju kapan harus mundur dengan tertib. Ngutip kata Bepe sih “Karna tidak ada nyawa yang sebanding dengan jutaan kemenangan sekalipun.” Kalo kaga salah sih gitu. Mohon koreksi ye kalo salah.

Ngeliat timbulnye korban jiwa dan korban luka dari berbagai pihak menurut info yang gue baca. Gue cuma bisa prihatin dan kirim doa semoga kejadian tersebut kaga terulang. Dan segala masalah yang timbul akibat kejadian ini cepat terselesaikan.

Disituasi seperti ini tindakan menahan diri kudu dilakuin kaga cuma di area pertandingan tapi juga disosial media seperti twitter, instagram, dll. Apalagi jaman sekarang banyak media yang asal jeplak beritanye, bukannye bikin tenang malah memperkeruh suasana sampe bikin keributan antar netizen. Buat kite yang kaga ada di lokasi kejadian jangan sok tau lempar komentar. Kalo punya quota internet lebih dipake lah buat cari tau klarifikasi dari berbagai pihak, baca dan pandai lah pilih bahan bacaan dari media mana yang bisa dipertanggung jawabkan kredibilitas beritanye.

Termasuk tulisan gue ini. Jangan langsung percaya. Siape tau gue lagi caper aje. Maklum lama jomblo jadi kesepian deh. Duh jadi sedih abang dek. Jangan-jangan efek gas air mata semalem masih ada nih. Atau jangan-jangan abang inget kamu yang ninggalin abang pas lagi sayang-sayangnye. Sedih bet…

Udah ah pamit ye…

Assalamualaikum

Salam Jempol Telunjuk

Penulis dan Foto : (David Nurbianto-JO)



You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Log In

Go-Jek Traveloka Liga 1 - Season 2017

Next Match

GRESIK UNITED – PERSIJA JAKARTA

12. Match Day

July 4, 2017, 15:00

Top Scores PERSIJA

1. Luiz Junior (2 Gol)

2. Rudi Widodo (1 Gol)

3.

4.

Facebook

Terbaru